• Kamis, 20 Januari 2022

Ridwan Kamil Tetapkan UMK Jawa Barat, Kota Bekasi UMK Tertinggi

- Jumat, 3 Desember 2021 | 14:44 WIB
Foto Gubernur Jabar Ridwan Kamil (Sumber: Twitter/@jabarprovgoid)
Foto Gubernur Jabar Ridwan Kamil (Sumber: Twitter/@jabarprovgoid)

LIPUTAN BEKASIGubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menetapkan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) se-Jawa Barat pada tanggal 30 November 2021 lalu.

Keputusan Gubernur Jawa Barat dengan Nomor: 561/Kep.732-Kesra/2021 tentang Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) di daerah Provinsi Jawa Barat tahun 2022 memuat delapan Diktum.

Pertama, keputusan Nomor: 561/Kep.732-Kesra/2021 tentang Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) tersebut secara otomatis membatalkan keputusan gubernur terkait UMK yang lama.

Baca Juga: Sah, Ini Daftar Lengkap UMK 2022 Jawa Barat untuk 27 Kota dan Kabupaten

Diktum kedua adalah besaran UMK yang ditetapkan oleh gubernur mencakup 27 kabupaten dan kota yang tersebar di Jawa Barat dengan kisaran sebagai berikut.

1. Kota Bekasi                                 Rp4,8 juta
2. Kabupaten Karawang                   Rp4,7 juta
3. Kabupaten Bekasi                        Rp4,7 juta
4. Kota Depok                                 Rp4,3 juta
5. Kota Bogor                                  Rp4,3 juta
6. Kabupaten Bogor                         Rp4,2 juta
7. Kabupaten Purwakarta                  Rp4,1 juta
8. Kota Bandung                              Rp3,7 juta
9. Kota Cimahi                                 Rp3,2 juta
10. Kabupaten Bandung Barat           Rp3,2 juta
11. Kabupaten Sumedang                   Rp3,2 juta
12. Kabupaten Bandung                   Rp3,2 juta
13. Kabupaten Sukabumi                 Rp3,1 juta
14. Kabupaten Subang                     Rp3 juta
15. Kabupaten Cianjur                      Rp2,6 juta
16. Kota Sukabumi                            Rp2,5 juta
17. Kabupaten Indramayu                 Rp2,3 juta
18. Kota Tasikmalaya                       Rp2,3 juta
19. Kabupaten Tasikmalaya             Rp2,3 juta
20. Kota Cirebon                         Rp2,3 juta
21. Kabupaten Cirebon                     Rp2,2 juta
22. Kabupaten Majalengka               Rp2 juta
23. Kabupaten Garut                         Rp1,9 juta
24. Kabupaten Kuningan                  Rp1,9 juta
25. Kabupaten Ciamis                      Rp1,8 juta
26. Kabupaten Pangandaran           Rp1,8 juta
27. Kabupaten Banjar                       Rp1,8 juta

UMK yang sudah diumumkan tersebut harus mulai dibayarkan tanggal 1 Januari 2022 mendatang dengan ketentuan UMK tersebut hanya berlaku bagi para pekerja yang masa kerjanya kurang dari satu tahun sebagaimana yang termuat dalam diktum ketiga dan keempat.

Baca Juga: Lebih dari Lima Juta Dosis Vaksin kembali Tiba di Indonesia, AstraZeneca dan Covovax

Pengusaha harus menyusun dan memberlakukan struktur dan skala upah untuk pekerja dengan masa kerja lebih dari setahun dan tidak boleh memberikan upah di bawah ketentuan yang sudah diberlakukan.

Kecuali usaha mikro yang ketentuan upah sudah disepakati lebih awal antara pengusaha dan pekerja sebagaimana yang termuat dalam diktum lima dan enam.

Pada diktum tujuh memuat tentang pelaku usaha yang sudah membayarkan upah lebih tinggi dari UMK, maka tidak boleh menurunkan atau mengurangi upah tersebut.

Halaman:

Editor: Rahmat Fauzy

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X